Nafsu Syahwat Selalu Menggangguku

Sebagai seorang yang telah dewasa. Sebagai seseorang yang sudah pernah menikah. Maka kita juga pasti sudah pernah merasakan yang namanya nafsu. Apalagi yang namanya nafsu syahwat. Jika kita bepergian ke tempat-tempat umum, maka kita akan sering menjumpai wanita atau pria dengan pakaian yang minim atau tubuh yang atletis. Nafsu itu hadirnya tidak disangka-sangka dan direncanakan. Jika nafsu syahwat kita tertuju pada suami atau istri, maka itu wajar saja. Tapi jika nafsu syahwat itu tertuju untuk orang lain, maka itu akan sangat mengganggu. Nah, kalian ingin tahu bagaimana cara menjaga agar nafsu syahwat tidak terus mengganggu ???

Jalan keluar paling ampuh untuk menjaga nafsu syahwat adalah dengan menikah. karena dengan menikah dapat menjaga pandangan dan kemaluan. adapun jika belum mampu menikah, maka perbanyak berpuasa. karena dengan berpuasa dapat mencegah nafsu syahwat yang berlebihan. Rosulullah -sholallahu ‘alaihi wasallam- bersabda :

يا معشر الشباب من استطاع منكم الباءة فليتزوج فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له وجاء

Artinya : “Wahai para pemuda. barang siapa yang bisa jima’ maka menikahlah. karena itu lebih menjaga pandangan dan kemaluan. dan barang siapa yang belum bisa, maka berpuasalah. karena dengan itu dapat menahan syahwat.” (HR Muslim)

Dalam hadits diatas, Rosulullah -sholallahu ‘alaihi wasallam- mengkhususnya perintah ini kepada pemuda. karena pemuda lebih besar gangguan syahwatnya dibanding orang yang sudah tua.

Bisa jima’ dan menanggung hal-hal yang diakibatkannya, seperti memberi nafkah baik berupa makanan atau pakaian. maka Rosulullah -sholallahu ‘alaihi wasallam- memerintahkannya untuk segera menikah.

Adapun pemuda yang mampu jima’ akan tetapi belum mampu memberi nafkah, maka diperintahkan untuk berpuasa. karena ketika seseorang berpuasa dia berusaha menjaga puasanya dari hal-hal yang dapat membatalkan puasanya. dengan itu, dia akan lebih menjaga syahwatnya.

About these ads

Posted on Oktober 20, 2012, in Muslim Zone and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: